Kembali

Edukasi

Berikut Penyebab Keputihan Bau Amis. Begini Cara Mengobatinya

Berikut Penyebab Keputihan Bau Amis. Begini Cara Mengobatinya


Keputihan adalah hal yang normal pada perempuan, dan sebagian besar waktu itu adalah tanda bahwa tubuh sedang membersihkan dirinya sendiri. Namun, terkadang ada momen saat perempuan mendapati keputihan yang berbau, dan hal ini dapat menimbulkan kekhawatiran. 

Vagina, sebagai bagian penting dari sistem reproduksi perempuan, menghadapi berbagai kondisi dan misteri. Selain mengalami siklus haid, perempuan juga sering merasakan perubahan medis di area organ reproduksinya, khususnya berkaitan dengan keputihan.

Vagina memiliki berbagai fungsi, termasuk menyediakan jalur ke rahim dan sistem reproduksi. Cairan dalam vagina berperan dalam menciptakan lingkungan asam alami yang membantu mencegah infeksi dan menjaga keseimbangan bakteri yang baik. Penting bagi remaja perempuan, Charm Girls, untuk memahami bahwa vagina memiliki mekanisme alami untuk menjaga kebersihan dan kesehatannya, maka keluar dalam bentuk cairan lendir yang bening.

Keputihan sendiri adalah hal yang normal, tetapi perlu diingat bahwa perubahan dalam jumlah, konsistensi, warna, atau bau cairan tersebut dapat menjadi tanda adanya infeksi atau masalah kesehatan lainnya ya Charm Girls. 

Oleh karena itu, penting untuk memahami indikator keputihan yang normal dan tidak normal sebagai langkah pertama untuk menjaga kesehatan reproduksi.

Penyebab keputihan bau amis

Charm Girls, jika ada seseorang mengalami keputihan yang tidak normal, sebaiknya segera menghubungi layanan kesehatan. Tanda-tanda keputihan yang tidak normal dapat dikenali dari beberapa indikasi, seperti peningkatan jumlah keputihan, perubahan warna, bau yang tidak menyenangkan, perubahan tekstur atau konsistensi, serta adanya iritasi, gatal, atau nyeri di dalam atau sekitar vagina.

Berikut adalah beberapa penyebab dan cara mengatasi keputihan berbau pada remaja:

1. Infeksi Jamur 

Keputihan yang berbau dapat disebabkan oleh infeksi jamur. Kondisi ini umumnya dapat diatasi dengan obat-obatan yang diresepkan oleh dokter. Penting untuk segera berkonsultasi dengan dokter jika Charm Girls mengalami keputihan yang berbau atau tidak biasa.

Gejala dapat mencakup keputihan vagina yang biasanya tidak berbau dan menyerupai keju cottage, gatal dan iritasi vagina, serta rasa sakit dan terbakar saat berhubungan seks atau buang air kecil. 

2. Kurangnya Kebersihan

Memastikan kebersihan area intim adalah langkah penting untuk mencegah keputihan yang berbau. Gunakan sabun ringan saat mandi dan hindari penggunaan produk pembersih yang dapat mengganggu keseimbangan pH.

3. Infeksi Menular Seksual (IMS)

Beberapa IMS dapat menghasilkan keputihan yang tidak biasa dari organ kelamin. Dokter dapat meresepkan antibiotik untuk mengobati IMS yang disebabkan oleh bakteri atau parasit, dan obat antivirus untuk IMS yang disebabkan oleh virus.

Contoh IMS yang dapat menyebabkan keputihan berbau meliputi:

  • Gonore (Gonorrhea)

Infeksi bakteri menular seksual. Pria yang terinfeksi mungkin mengalami keputihan putih, kuning, atau hijau dari penis. Gejala lainnya termasuk sensasi terbakar saat buang air kecil, testis yang nyeri atau bengkak, dan keputihan rektal. Wanita mungkin tidak mengalami gejala, atau mungkin mengalami peningkatan keputihan vagina.

  •  Klamidia (Chlamydia)

Wanita yang terinfeksi dapat mengalami keputihan vagina yang tidak biasa, ketidaknyamanan saat buang air kecil atau berhubungan seks, gatal atau iritasi genital, dan nyeri perut.

  • Herpes Genital (Genital Herpes)

Jenis infeksi virus menular seksual. Gejala dapat mencakup keputihan berbau dari alat kelamin, lepuhan di sekitar alat kelamin, anus, atau mulut yang dapat pecah dan menjadi luka yang menyakitkan, serta sensasi terbakar saat buang air kecil. Wanita dengan herpes genital juga dapat mengalami pendarahan diantara periode menstruasi.

  •  Trichomoniasis

Wanita yang terinfeksi dapat mengalami perubahan pada keputihan vagina, gatal, terbakar, atau nyeri di area genital, dan kemerahan di kulit sekitar alat kelamin, serta ketidaknyamanan saat buang air kecil.

4.  Bakteri Vaginosis (BV)

Kondisi vagina paling umum pada perempuan usia reproduksi. Perempuan dengan BV mungkin mengalami keputihan vagina yang tidak biasa, berwarna putih atau abu-abu, dan berair atau berbusa. Keputihan ini kadang-kadang memiliki bau yang tidak sedap, seperti bau ikan. Gejala lainnya dapat mencakup iritasi vagina, gatal di sekitar vagina, dan sensasi terbakar saat buang air kecil. Dokter biasanya meresepkan antibiotik untuk mengobati BV.

Ciri-ciri keputihan yang berbau

Secara sederhana, jika Charm Girls mencium bau amis atau busuk pada keputihan dan disertai dengan perubahan tekstur atau warna, mungkin mengalami infeksi vagina atau masalah kesehatan mendasar lainnya di vagina. Keputihan mungkin memiliki bau, tetapi seharusnya tidak kuat. 

Charm Girls juga bisa melihatnya dari warna keputihan yang keluar. Ketika kamu merasa keputihan di area vagina tidak normal, penting untuk memperhatikan warnanya. Jika keputihan yang kamu alami memiliki warna seperti yang dijelaskan di bawah ini, hal tersebut mungkin menandakan adanya masalah:

- Kuning, Abu-abu, atau Hijau:  Keputihan dengan warna kuning, abu-abu, atau hijau mungkin merupakan indikasi infeksi bakteri atau penyakit menular seksual (PMS). 

- Coklat atau Merah:  Keputihan berwarna coklat atau merah umumnya terkait dengan menstruasi yang tidak teratur atau pendarahan implantasi selama kehamilan. Namun, jika keluar cairan berwarna coklat atau merah di luar periode menstruasi, hal ini bisa menunjukkan adanya masalah yang perlu diperhatikan.

- Bening atau Putih:  Keputihan normal umumnya memiliki warna bening, putih, atau putih pudar. Jika keputihan berwarna putih, namun terlihat lebih kental dari biasanya atau menyebabkan gatal, kemungkinan itu adalah tanda infeksi jamur.

Cara mengatasi keputihan yang berbau

Memahami tubuh dan mengenali perubahan dalam keputihan dapat membantu merawat organ reproduksi dengan lebih baik. Tetap mengutamakan kesehatan dan berkonsultasi dengan profesional medis jika ada kekhawatiran atau perubahan yang mencolok adalah langkah penting dalam perjalanan menjaga kesehatan reproduksi.

Mengenali warna keputihan dapat membantu kamu memahami kondisi kesehatan reproduksi kamu. Jika kamu melihat perubahan yang mencolok atau mengkhawatirkan dalam warna keputihan, disarankan untuk segera berkonsultasi dengan tenaga medis profesional. Keputihan yang tidak biasa dapat menjadi pertanda adanya masalah kesehatan, dan penanganan dini sangat penting untuk menjaga keseimbangan tubuh kamu.

Secara dasar, bakteri, ragi, dan parasit dapat memicu infeksi yang mengubah karakteristik keputihan. Tetapi, terdapat berbagai cara untuk mencegah infeksi vagina yang dapat menyebabkan keputihan yang berbau amis:

  • Pertahankan Kebersihan Vulva: Lakukan pembersihan vulva dengan lembut setiap hari menggunakan air hangat.
  • Hindari Sabun Berbusa dan Beraroma: Hindari penggunaan sabun berbusa dan beraroma pada area vulva.
  • Hindari Parfum atau Mandi Busa: Jauhkan diri dari produk-produk yang mengandung parfum atau beraroma untuk vulva.
  • Pilih Pembalut dan Tampon Tanpa Aroma: Gunakan pembalut dan tampon tanpa aroma untuk menghindari iritasi pada area sensitif.
  • Gunakan Celana Dalam Katun: Pilih celana dalam yang terbuat dari bahan katun untuk menjaga ventilasi dan menjauhkan kelembaban.
  • Hindari Douche atau Cairan Pembersih Vagina: Jangan menggunakan douche atau cairan pembersih khusus vagina, karena dapat mengacaukan keseimbangan bakteri di dalam vagina.
  • Kenakan Pakaian yang Tidak Terlalu Ketat: Hindari penggunaan pakaian yang terlalu ketat untuk mencegah penumpukan panas dan kelembaban.
  • Membersihkan Vagina dengan Benar: Lakukan pembersihan vagina dari depan ke belakang untuk mencegah bakteri dari anus masuk ke dalam vagina.
  • Gunakan pembalut CHARM Daun Sirih + Herbal yang merupakan pembalut dengan formulasi daun sirih dan herbal pilihan yang bisa mencegah bau. Charm Daun Sirih+Herbal mengandung daun sirih, manjakani, kunyit, jahe, dan lidah buaya. Serta mengandung antiseptik alami sehingga mampu memberikan perlindungan higienis, cegah bau.

Jika Charm Girls mengalami keputihan yang tidak biasa atau berbau maka segeralah menemui dokter. Penyebabnya seringkali adalah infeksi. Tergantung pada jenisnya, dokter mungkin meresepkan antibiotik, obat antijamur, atau obat antivirus.

keputihan bau anyir
keputihan yang berbau
Komentar (2)
A

An
Anonymous
Thanks infonya
a month ago
Balas
An
Anonymous
Oke
a month ago
Balas
floating-icon