Kembali

Edukasi

Cari Tahu tentang Keputihan pada Anak yang Belum Haid

Cari Tahu  tentang Keputihan pada Anak yang Belum Haid


Perempuan dapat mengalami keputihan sejak masa remaja hingga dewasa, terutama bagi yang sudah haid dan aktif secara seksual. Penyebab keputihan pun juga bisa beragam. Hal ini masih wajar ketika tidak disertai dengan keluhan kesehatan. Tapi bagaimana dengan keputihan pada anak yang belum haid? Normal nggak, ya?

Keputihan pada anak menjadi fokus utama untuk menjaga kesehatan reproduksi anak perempuan. Namun, bagi anak perempuan berusia 3–10 tahun yang belum mengalami menstruasi, keputihan mungkin menjadi hal yang membingungkan bagi orangtua. Pemahaman dan perhatian yang cukup terhadap kondisi ini sangat penting dalam memastikan kesejahteraan anak perempuan yang masih dalam fase pertumbuhan.

Keputihan adalah kondisi di mana cairan keluar dari saluran kewanitaan. Umumnya, anak perempuan mulai mengalami keputihan menjelang masa pubertas, sekitar usia 9-16 tahun. Keputihan normal terdiri dari cairan bening atau sedikit berwarna, tidak berbau, dan tidak menimbulkan rasa gatal. Namun, perlu diperhatikan jika keputihan disertai bau tidak sedap, warna yang aneh, atau gejala lain yang tidak biasa, karena ini mungkin memerlukan perhatian medis lebih lanjut.

Yuk, pelajari lebih lanjut soal keputihan pada anak

Keputihan pada anak yang belum haid adalah suatu kondisi di mana cairan keluar dari saluran kewanitaan sebelum mereka mengalami menstruasi pertama. Keputihan ini umumnya muncul sebagai tanda-tanda awal masa pubertas. Cairan keputihan pada anak yang belum haid umumnya bersifat bening atau sedikit berwarna dan tidak berbau.

Penyebab keputihan pada anak yang belum haid dalam batas normal adalah karena perubahan hormon estrogen yang mempengaruhi kelenjar di saluran kewanitaan. Perubahan hormonal ini terjadi pada tubuh seiring pertumbuhan dan perkembangan diri seorang anak.

Namun, di kasus yang berupa gangguan. Keputihan pada anak dapat disebabkan oleh organ kewanitaan yang belum matang, seperti bibir vagina yang kecil dan pertahanan tubuh yang lemah terhadap kuman dari anus. Ini membuat anak rentan mengalami keputihan dengan ciri-ciri seperti warna beragam dan aroma yang bervariasi.

Penyebab keputihan pada anak yang belum pernah haid tapi sudah keputihan juga melibatkan faktor infeksi dan peradangan vagina. Infeksi dapat disebabkan oleh bakteri, virus, atau jamur, sementara peradangan dapat dipicu oleh penggunaan bahan kimia berlebihan atau kontak lama dengan urine dan feses.

Ciri-ciri keputihan pada anak

Keputihan pada anak yang belum haid yang normal umumnya bersifat bening atau agak keruh, tidak berbau, dan tidak menyebabkan rasa gatal atau iritasi. Keputihan normal ini juga tidak disertai dengan gejala lain seperti nyeri atau perubahan warna yang signifikan. Sebaliknya, keputihan yang tidak normal atau menunjukkan gangguan kesehatan mungkin memiliki ciri-ciri seperti warna yang tidak biasa, bau yang menyengat, disertai gatal atau iritasi, atau disertai nyeri.

Gejala-gejala yang telah disebutkan bisa menjadi tanda adanya suatu gangguan kesehatan reproduksi pada tubuh anak perempuan. Keputihan pada anak perempuan yang belum haid dapat disebabkan oleh gangguan reproduksi seperti infeksi vagina atau vulva, kurangnya estrogen, atau adanya kelainan bawaan. Infeksi bisa terjadi karena bakteri atau jamur, sedangkan kurangnya estrogen dapat mengakibatkan ketidakseimbangan flora vagina. Kelainan bawaan, seperti septum hymen yang tidak terbuka sepenuhnya, juga dapat menjadi penyebab.

Tentunya, untuk mengetahui jika anak memiliki gangguan-gangguan kesehatan tersebut. Orang tua perlu sadar dan memberikan perhatian kepada kondisi kesehatan reproduksi sang anak. Agar dapat mencari tahu solusi dan mendapatkan penanganan yang tepat untuk penyebab dari keputihan yang mengganggu.

Atasi keputihan pada anak yang abnormal dengan cara ini!

Penting untuk melakukan pemeriksaan area kewanitaan oleh dokter untuk menentukan penyebab keputihan secara tepat. Proses pemeriksaan dilakukan dengan memastikan kenyamanan anak dan orang tua. Gejala keputihan pada anak meliputi keluarnya cairan, rasa gatal, nyeri, iritasi, dan kadang-kadang disertai flek darah.

Peran orang tua sangat penting di dalam langkah ini. Mengapa? Karena orang tua memiliki peran utama untuk memberikan edukasi kesehatan reproduksi yang komprehensif pada anak, agar anak dapat mengenal tubuhnya dengan lebih baik. Membuka obrolan dan diskusi yang terbuka serta selalu proaktif terhadap kesehatan reproduksi anak dapat membantu untuk mengatasi gejala dan menangani penyebab dari keputihan pada anak.

Pengobatan keputihan pada anak melibatkan pemeriksaan dan terapi dokter, serta perawatan di rumah. Kebersihan area kewanitaan dan anus perlu dijaga setiap hari dengan tisu, hindari gerakan bolak-balik untuk mencegah penyebaran kuman. Gunakan air bersih atau tisu basah untuk membersihkan, pastikan selalu menjaga kekeringan area kewanitaan, dan pilih celana dalam berbahan katun.

Jika keputihan terus berlanjut atau disertai gejala lain, segera konsultasikan dengan dokter anak atau spesialis kesehatan reproduksi. Memahami dan merawat kesehatan reproduksi anak perempuan adalah langkah penting menuju masa remaja yang sehat dan nyaman. Ingatlah, dukungan dan perhatian orang tua sangat berperan dalam membantu anak menghadapi perubahan ini dengan baik.

keputihan pada anak
belum pernah haid tapi sudah keputihan
Komentar (5)
A

An
Anonymous
Thanks
25 days ago
Balas
An
Anonymous
Oke
20 days ago
Balas
An
Anonymous
Oke
17 days ago
Balas
floating-icon