Kembali

Tentang Menstruasi

Gejala Menstruasi Sebelum dan Sesudah, Kenali Perbedaannya!

Gejala Menstruasi Sebelum dan Sesudah, Kenali Perbedaannya!


Charm Girls, tahukah kamu tubuh bisa menunjukkan gejala yang berbeda sebelum dan setelah menstruasi? Ini terjadi karena produksi hormon estrogen dan progesteron terus berubah sepanjang siklus menstruasi.

Keduanya merupakan hormon penting yang mengatur proses terjadinya menstruasi. Kalau jumlahnya berubah, yang terpengaruh bukan cuma organ reproduksi kamu, tapi juga tubuhmu secara keseluruhan.

Baca Juga: 5 gejala menstruasi normal terjadi pada wanita!

Yuk, kenali gejala apa yang biasanya muncul setelah dan sebelum haid!

Gejala sebelum menstruasi (premenstrual syndrome)

Gejala pra-menstruasi (PMS) mulai terjadi pada 5–11 hari sebelum haid dan biasanya hilang begitu haid dimulai. Penyebab pastinya nggak diketahui, tapi kondisi ini diduga berkaitan sama hormon estrogen, progesteron, dan serotonin.

Baca Juga : PMS (Pramenstruasi Sindrom) itu apa sih? - Charm Girl's Talk

Produksi kedua hormon tersebut meningkat pada awal siklus menstruasi. Perubahan ini membuat kamu jadi cemas, sering berubah mood, dan gampang marah. Serotonin pun ikut-ikutan dengan memengaruhi mood, emosi, dan pikiran kamu.

Gejala mau menstruasi beragam banget, mulai dari gejala ringan yang bisa diabaikan sampai gejala berat yang mengganggu aktivitas sehari-hari. Secara umum, tanda-tanda fisik dari PMS meliputi:

  • payudara membesar,
  • perut kembung,
  • muncul banyak jerawat,
  • badan gampang lelah,
  • nyeri haid,
  • nyeri otot,
  • susah tidur,
  • sembelit atau diare,
  • sakit kepala,
  • sakit punggung, dan
  • jadi lebih sensitif terhadap cahaya atau suara.
     

Sementara itu, gejala psikologis pra-menstruasi di antaranya:

  • mood cepat berubah (mood swing),
  • gampang cemas,
  • lebih sensitif dan gampang menangis,
  • uring-uringan,
  • ingin makan terus, serta
  • susah berkonsentrasi.

Baca Juga: Gejala Menstruasi yang Normal Terjadi pada Wanita!

PMS adalah kondisi yang umum banget, Charm Girls. Bahkan, diperkirakan lebih dari 90% dari orang yang menstruasi mengalami kondisi ini. Peluang terjadinya PMS pun lebih tinggi kalau ibumu juga pernah mengalaminya.Bagi kebanyakan orang, PMS mungkin cuma gejala yang 

nyebelin. Tapi, buat yang lain, gejala ini bisa jadi mimpi buruk saking parahnya. Kalau kamu punya masalah serupa, kamu mungkin mengalami kondisi yang disebut premenstrual dysphoric syndrome.

Gejala sesudah menstruasi (postmenstrual syndrome)

Postmenstrual syndrome mungkin nggak setenar PMS yang selama ini kita kenal, tapi keduanya sama-sama bisa bikin pengalaman haid jadi nggak nyaman. Lagi-lagi, faktor penyebabnya berkaitan dengan estrogen dan progesteron yang nggak seimbang.

Dr. Soma Mandal, dokter spesialis kesehatan wanita di Summit Medical Group, AS, juga menyebutkan kalau kondisi ini berkaitan sama pola makan. Konsumsi makanan olahan dan tinggi gula bakal meningkatkan gula darah dan membuat tubuh stres.

Stres internal ini berpengaruh ke mana-mana, termasuk produksi hormon estrogen dan progesteron. Dampaknya, siklus menstruasi jadi nggak normal dan muncullah berbagai gejala begitu menstruasi selesai.

Seperti halnya PMS, postmenstrual syndrome juga punya gejala fisik dan psikologis. Kebanyakan orang lebih sering mengalami gejala psikologis, contohnya:

  • mood swing,
  • gampang marah,
  • gampang menangis,
  • uring-uringan, serta
  • susah tidur

Ada pula gejala pascamenstruasi yang lebih parah, seperti susah berkonsentrasi, masalah koordinasi tubuh, hingga perasaan depresi. Sementara itu, gejala fisik kondisi ini lebih didominasi oleh nyeri pada perut, kepala, sendi, dan punggung.

Gejala Menstruasi Sebelum dan Sesudah, Kenali Perbedaannya!
Sakit perut juga salah satu postmenstrual syndrome

Nggak cuma itu, beberapa penelitian pun menyebutkan gejala tambahan seperti rasa nggak nyaman pada vagina dan kram perut. Namun, gejala kram perut setelah haid (apalagi disertai menstruasi tidak teratur) biasanya lebih berkaitan sama endometriosis.

Nah, Charm Girls, sekarang udah kebayang kan, apa aja gejala yang mungkin muncul sebelum dan setelah menstruasi? Selama nggak sampai menghambat aktivitas, gejala ini terbilang wajar dan akan membaik dengan sendirinya.

Namun, kalau gejala yang kamu alami terasa parah banget, jangan ragu buat bertanya sama orang tua, ya! Kamu juga bisa bertanya lebih lanjut ke dokter untuk mencari tahu penyebab dan cara mengatasinya.

charm
pembalut charm
gejala menstruasi
gejala pra menstruasi
gejala menstruasi tidak teratur
gejala mau menstruasi
Komentar (278)
A

An
Anonymous
oh ternyata bedanya kayak gitu yah, maaksih charm!!
a year ago
Balas
An
Anonymous
Ya
2 months ago
An
Anonymous
Ya
2 months ago
An
Anonymous
Ya
2 months ago
An
Anonymous
Ya
2 months ago
An
Anonymous
Ya
2 months ago
An
Anonymous
Ya
2 months ago
An
Anonymous
Ya
2 months ago
An
Anonymous
Ya
2 months ago
Avatar Profile Image
Aina Nurbaiti
Ya
2 months ago
Avatar Profile Image
Hesti Noviyanti
ok
2 months ago
Ma
Maya_Khumaeroh14
Okk
2 months ago
IA
Indah Ayu Pangesti
Ya
2 months ago
IA
Indah Ayu Pangesti
Okk
2 months ago
IA
Indah Ayu Pangesti
Nice
2 months ago
IA
Indah Ayu Pangesti
Sop
2 months ago
An
Anonymous
Okey Cha 👌🏻. Makasih udah dikasih tau.
6 months ago
Balas
An
Anonymous
Oke
2 months ago
An
Anonymous
Ys
2 months ago
An
Anonymous
Ya
2 months ago
An
Anonymous
Ya
2 months ago
An
Anonymous
Ya
2 months ago
Avatar Profile Image
Hesti Noviyanti
sip
2 months ago
SH
Sri Hayati
Ya
2 months ago
SH
Sri Hayati
Okk
2 months ago
Ma
Maya_Khumaeroh14
Siap
2 months ago
Ma
Maya_Khumaeroh14
Ok
2 months ago
An
Anonymous
ok
5 months ago
Balas
An
Anonymous
Ya
2 months ago
Avatar Profile Image
Hesti Noviyanti
ok
2 months ago
Ma
Maya_Khumaeroh14
Ya
2 months ago
floating-icon